Peraturan Catur

Peraturan Bermain Catur

Catur adalah permainan yang dimainkan oleh dua orang pada papan catur , dengan 32 bidak (16 untuk tiap pemain) terdiri dari enam jenis Setiap jenis bidak bergerak dengan cara yang berbeda. Tujuan dari permainan ini adalah untuk membuat skakmat , yaitu untuk mengancam raja lawan dan raja tak bisa diselamatkan lagi.. Permainan tidak selalu berakhir dengan skakmat, seringkali pemain mengundurkan diri jika mereka yakin bahwa mereka akan kalah. Selain itu, ada beberapa permainan yang diakhiri dengan remis.

Selain gerakan dasar dari bidak-bidak, diatur pula peralatan yang digunakan, kontrol waktu , etika pemain, akomodasi untuk pemain cacat, rekaman bergerak menggunakan notasi catur , serta prosedur untuk penyimpangan yang terjadi selama permainan.

Catur dimainkan pada papan catur, papan persegi dibagi menjadi 64 kotak (delapan kali delapan) biasanya berwarna hitam-putih. Tidak peduli apa warna sebenarnya dari papan, kotak berwarna terang disebut “putih”, dan kotak berwarna gelap disebut “hitam”. Enam belas bidak “putih” dan enam belas bidak “hitam” ditempatkan di atas papan di awal permainan. Papan ditempatkan sehingga persegi putih di pojok kanan dekat setiap pemain dan yang hitam di pojok kiri.

AWAL PERMAINAN

Pada awal permainan, potongan-potongan disusun seperti ditunjukkan dalam gambar. Baris kedua dari pemain berisi delapan pion, baris terdekat pemain berisi bidak lainnya. Frase populer yang digunakan untuk mengingat setup, remisng terdengar di klub pemula, adalah “menteri pada warna sendiri” dan “putih di sebelah kanan”. Frase terakhir ini mengacu pada pengaturan papan sehingga petak di pojok kanan dekat setiap pemain.

gb.1

Putih melangkah duluan diikuti langkah hitam dan seterusnya putih dan hitam bergantian melangkah Setiap pemain wajib melangkah, tidak diperkenankan untuk tidak melangkah walaupun langkah yang diambil dapat merugikan. Permainan akan terus dilanjutkan hingga raja skakmat, salah satu pemain mengundurkan diri, atau dinyatakan remis. Selain itu, jika permainan yang sedang dimainkan menggunakan kontrol waktu, pemain yang melewati batas waktu dinyatakan kalah.

Aturan catur resmi tidak memberikan prosedur untuk menentukan siapa yang bermain putih. Keputusan ini dibebaskan sesuai aturan suatu turnamen (misalnya sistem turnamen Swiss atau turnamen Round-robin ) atau, dalam kasus permainan non-kompetisi, biasanya digunakan pemilihan acak.

MENGGERAKKAN BIDAK CATUR

Seiap bidak catur mempunyai cara bergerak masing-masing. Bidak catur bergerak menuju petak kosong, kecuali ketika menangkap bidak lain.

Dengan pengecualian untuk kuda, semua bidak tidak dapat melompati bidak lain. Ketika bidak ditangkap,  bidak penyerang akan menggantikan posisi bidak tersebut ( en passant menjadi satu-satunya pengecualian). Bidak yang ditangkap harus keluar dari permainan dan tidak dapat dikembalikan lagi dalam permainan. Raja dapat diskak, tetapi tidak dapat ditangkap.

  • Raja dapat bergerak tepat satu petak horizontal, vertikal, atau diagonal. Paling banyak sekali dalam satu  permainan,  setiap raja diperbolehkan untuk bergerak khusus, dikenal sebagai rokade*(gb.2).
  • Menteri dapat bergerak ke petak-petak kosong secara diagonal, horizontal, atau vertical (gb.3).
  • Benteng dapat bergerak ke petak-petak kosong secara vertikal maupun horizontal. Benteng juga bergerak ketika rokade(gb.4).
  • Gajah bergerak ke petak-petak kosong secara diagonal (gb.5).
  • Kuda bergerak ke petak terdekat yang bukan pada kolom atau baris yang sama atau secara diagonal. Dengan kata lain, kuda bergerak dua petak seperti benteng dan kemudian satu petak tegak lurus.  Jalan kuda tidak dapat dihalangi bidak lain, atau dengan kata lain kuda mampu melompati bidak lain. Kuda bergerak  dalam bentuk  ”L” atau “7″ (atau balikan dari keduanya) dengan dua langkah ke satu arah, lalu berputar 90 °, dan satu langkah ke arah yang baru (gb.6).
  • Pion memiliki aturan gerakan yang paling kompleks:
  1. Sebuah pion  dapat bergerak maju satu petak, jika petak tersebut kosong.  Jika belum bergerak, pion dapat bergerak maju dua petak jika kedua petak tersebut tidak ditempati. Pion tidak dapat bergerak mundur (lihat gb.7, petak yang diberi tanda bulat).
  2. Pion adalah satu-satunya bidak yang gerakan menangkapnya berbeda dari gerakan biasanya. Mereka bisa menangkap bidak musuh di salah satu dari dua petak yang bersebelahan dengan petak di depannya (yaitu, dua kotak diagonal di depan pion) ,tetapi tidak dapat bergerak ke petak-petak tersebut jika kosong (lihat gb.7, petak yang diberi tanda silang).

Pion juga memiliki dua langkah khusus en passant** dan promosi***.

gb.2                                                                   gb.3

gb.4                                                                    gb.5

gb.6                                                                     gb.7

* Rokade adalah gerakan raja dua kotak menuju benteng, kemudian menempatkan benteng di sisi lain dari raja, yang berdekatan dengan itu. Rokade hanya diperbolehkan jika semua kondisi berikut terpenuhi:

  1. Raja dan benteng yang terlibat dalam rokade tidak boleh berpindah sebelumnya;
  2. Tidak boleh ada bidak antara raja dan benteng tersebut;
  3. Raja tidak sedang diskak, dan petak yang dilewati dan dituju raja melewati atau berakhir di petak yang diserang bidak musuh (benteng yang diizinkan rokade walaupun diserang atau melewati petak yang diserang);
  4. Raja dan benteng harus berada pada baris yang sama

gb.8

**En passant adalah gerakan menangkap pion khusus ketika pion musuh bergerak dua langkah dan pion kita berada di sebelah pion yang telah bergerak dua langkah tersebut. Pion kita tersebut dapat menangkap pion musuh tersebut seakan-akan pion musuh tersebut hanya bergerak satu langkah.

***Promosi terjadi jika pion berhasil maju hingga baris terakhir (untuk pion putih mencapai baris 8, pion hitam mencapai baris 1). Pion tersebut kemudian dapat ditukar dengan benteng, gajah, menteri, atau kuda dengan warna yang sama, tergantung pilihan pemain. Pilihan ini tidak terbatas pada bidak yang telah ditangkap sebelumnya.  Oleh karena itu secara teori bagi seorang pemain dapat  memiliki hingga sembilan ratu atau sepuluh benteng, gajah, atau kuda jika semua pion mereka dipromosikan. Jika bidak yang diinginkan tidak tersedia, pemain dapat memanggil wasit untuk memberikan bidak baru.

gb.9, kiri promosi kanan en passant

SKAK

Ketika seorang pemain membuat gerakan yang mengancam raja lawan untuk ditangkap (tidak harus oleh bidak yang bergerak), raja dikatakan diskak. Definisi skak adalah bahwa satu atau lebih bidak musuh secara teoritis dapat menangkap raja pada langkah berikutnya (walaupun raja tidak pernah benar-benar ditangkap). Jika raja milik pemain diskak, maka pemain harus bergerak untuk menghilangkan ancaman penangkapan. Pemain tidak boleh meninggalkan rajanya dalam keadaan diskak pada akhir gerakannya. Cara-cara yang mungkin untuk menghilangkan ancaman penangkapan adalah:

  • Pindahkan raja ke petak yang tidak terancam.
  • Tangkap bidak yang mengancam (boleh dengan raja, jika hal itu tidak membuat raja dalam keadaan skak).
  • Tempatkan bidak di antara raja dan bidak lawan yang mengancam. Cara ini tidak bisa dilakukan jika bidak yang mengancam adalah kuda atau pion, atau jika bidak yang mengancam tepat persis di sebelah raja (tidak ada petak kosong antara  raja dan bidak yang mengancam).

Dalam permainan informal, biasanya pemain harus mengumumkan skak saat melakukan langkah yang menempatkan lawan raja dalam keadaan skak. Namun, dalam kompetisi resmi skak jarang diumumkan

Seorang pemain tidak dapat melakukan langkah yang menempatkan atau meninggalkan raja dalam keadaan skak, meskipun bidak yang mengancam tidak bisa bergerak, dengan kata lain gerakan tersebut menempatkan raja dalam keadaan skak. Ini juga berarti bahwa seorang pemain tidak dapat menempatkan raja di atas setiap petak yang berdekatan dengan raja musuh, karena hal itu akan meninggalkan raja dalam keadaan dapat ditangkap  raja musuh (yang berarti dalam keadaan skak).

AKHIR PERTANDINGAN

Jika pemain raja ditempatkan dalam keadaan skak dan tidak ada gerakan legal yang dapat dibuat pemain untuk menghindari skak, maka raja dikatakan skak mat, permainan berakhir, dan pemain tersebut kalah. Tidak seperti bidak lain, raja tidak pernah benar-benar ditangkap atau dikeluarkan dari papan karena skakmat mengakhiri permainan.

Setiap  pemain dapat mengundurkan diri kapan saja dan lawan akan memenangkan permainan. Hal ini biasanya terjadi ketika pemain berpendapat ia sangat mungkin akan kalah. Seorang pemain dapat mengundurkan diri dengan mengatakan secara lisan atau dengan menuliskan pada scoresheetnya dalam salah satu dari tiga cara: (1) dengan menulis “mengundurkan diri”, (2) dengan melingkari hasil dari permainan, atau (3) dengan menulis “1 – 0 “jika dia Hitam atau” 0-1 “jika mengundurkan dia Putih. Mengeluarkan raja dari permainan juga menunjukkan pengunduran diri, tetapi tidak remisng digunakan (dan harus dibedakan dari ketidaksengajaan menjatuhkan raja). Menghentikan jam kedua pemain bukan merupakan indikasi mengundurkan diri, karena jam dapat dihentikan untuk memanggil wasit. Tawaran jabat tangan tidak diperlukan untuk menunjukan pengunduran diri, karena salah satu pemain bisa berpikir mereka menyetujui remis.

Permainan berakhir remis jika kondisi berikut terjadi:

  • Permainan secara otomatis remis jika pemain yang bergerak tidak diskak, tetapi tidak memiliki gerakan legal.
  • Tidak ada urutan yang mungkin dari gerakan legal yang mengarah ke skakmat . Biasanya ini karena kurangnya bidak, misalnya jika satu pemain memiliki raja dan sebuah gajah atau kuda dan musuhnya hanya raja.
  • Kedua pemain setuju untuk remis setelah salah satu pemain membuat tawaran.

Pemain yang memiliki giliran melangkah dapat mengklaim remis dengan menyatakan bahwa salah satu kondisi berikut terpenuhi, atau dengan menyatakan niat untuk membuat suatu tindakan yang akan membawa salah satu kondisi:

  • Lima puluh langkah telah dimainkan oleh setiap pemain tanpa penangkapan atau gerakan pion.
  • Posisi yang sama terjadi tiga kali , dengan pemain yang sama mendapat giliran melangkah dan semua bidak memiliki hak yang sama untuk bergerak, termasuk hak untuk rokade atau en passant.

Jika klaim tersebut terbukti benar, permainan dinyatakan remis.

Jika pemain dapat menskak raja musuh terus-menerus dan pemain menunjukkan niat untuk teruis melakukannya, permainan tersebut dinyatakan remis. Aturan ini tidak lagi berlaku, namun, pemain biasanya akan setuju untuk remis dalam situasi seperti ini, karena baik aturan tiga pengulangan maupun aturan lima puluh langkah akan berlaku.

Sebuah permainan yang memakai kontrol waktu akan berakhir sebagai kekalahan bagi pemain yang menggunakan semua waktu yang diberikan. Ada beberapa jenis kontrol waktu. mungkin memiliki jumlah waktu yang tetap untuk seluruh permainan atau mereka mungkin harus membuat sejumlah langkah tertentu dalam waktu tertentu.  Selain itu, sejumlah waktu dapat ditambahkan untuk setiap langkah yang dibuat.

ATURAN KOMPETISI

Aturan-aturan ini berlaku untuk permainan yang dimainkan pada papan. Ada aturan khusus untuk catur korespondensi, catur cepat, catur komputer, dan untuk pemain cacat.

ATURAN MENGGERAKKAN BIDAK

Gerakan bidak harus dilakukan dengan satu tangan. Setelah tangan melepas bidak setelah mengerakkannya, langkah tersebut tidak dapat ditarik kembali kecuali gerakan tersebut illegal (tetapi pemain tetap harus menggerakkan bidak tersebutdengan langkah legal sesuai aturan sentuh gerak). Ketika rokade, pemain harus menggerakkan raja terlebih dahulu dengan satu tangan lalu kemudian menggerakkan benteng dengan tangan yang sama Dalam kasus promosi pion, jika pemain telah menaruh pion pada baris terakhir, pemain harus mempromosikan pion tersebut. Setelah pion bergerak, pemain dapat menyentuh bidak apapun asal bukan bidak yang berada di papan dan proses promosi belum berakhir sampai bidak baru ditaruh di petak promosi.

ATURAN SENTUH GERAK

Dalam permainan serius, jika seorang pemain yang mendapat giliran melangkah menyentuh salah satu bidak mereka seolah-olah mempunyai maksud menggerakkannya, maka pemain tersebut harus menggerakkannya jika bidak tersebut memiliki gerakan legal. Selama tangan tidak menaruh bidak di petak yang baru, bidak dapat ditempatkan di petak manapun selama gerakan tersebut legal. Jika seorang pemain menyentuh salah satu bidak lawan maka ia harus menangkap bidak tersebut jika dapat ditangkap. Jika jika bidak tersebut tidak dapat dipindah atau ditangkap, pemain tidak dikenakan sanksi. .

Ketika rokade , bidak pertama yang disentuh harus raja. Jika pemain menyentuh benteng mereka pada waktu yang sama seperti menyentuh raja, pemain harus rokade dengan benteng tersebut jika bisa. Jika pemain melangkahkan raja dua petak tanpa menyentuh benteng, pemain harus memindahkan benteng ke posisi rokade yang benar jika rokade ke arah tersebut legal. Jika seorang pemain melakukan rokade ilegal, gerakan raja yang lain harus dilakukan jika mungkin, termasuk rokade dengan benteng lain

Ketika bidak dipindahkan ke baris terakhir, setelah pemain melepaskan pion, pemain tidak dapat mengganti gerakan dengan gerakan lain dari pion tersebut. Namun, langkah ini belum berakhir sampai bidak yang menggantikan pion ditaruh pada petak tersebut.

Jika seorang pemain ingin menyentuh bidak dengan tujuan menyesuaikan posisinya di petak, pemain terlebih dahulu harus memberitahu lawan dengan mengatakan “J’adoube” atau “Saya hanya menyesuaikan”. Setelah permainan dimulai, hanya pemain yang mendapat giliran yang dapat menyentuh bidak-bidak di papan.

Dipublikasi di Uncategorized | 1 Komentar